Ticker

6/recent/ticker-posts

Gubernur Sumbar: Irwan Prayitno Inginkan Metode Daring Harus Permanen Setiap Sekolah di Sumbar

BUKITTINGGI - Dinas Pendidikan Pemerintah Provinsi Sumatera Barat (Sumbar) mengadakan Rapat Koordinasi Kepala SMA/SMK/SLB Negeri se Sumbar dalam rangka persiapan pembelajaran Tatap Muka Semester Genap Tahun 2021 di gedung PGSD Universitas Negeri Padang, di Belakang Balok, Bukittinggi, Kamis (24/12/2020).

Tanamonews | Kegiatan Rakor tersebut akan dihadiri Gubernur Sumatera Barat Prof. Dr. H. Irwan Prayitno, Psi, M. Sc, Kepala Dinas Pendidikan Sumbar, Adib Alfikri, SE, M.Si, Kacab Dinas Pendidikan, Kepala Sekolah SMA/SMK/SLB Negeri se Sumbar serta Dinas Kesehatan Sumbar.

Dalam sambutan Gubernur Sumbar Irwan Prayitno mengatakan, bahwa Rakor ini diadakan sangat penting diadakan untuk menyamakan persepsi mengawali proses belajar mengajar tatap muka tahun ajaran 2021 dalam pandemi Covid-19.

"Covid-19 masih merajalela, setiap sekolah haruslah mempersiapkan semua sarana dan prasarana protokol kesehatan," ucapnya.

Menurut Gubernur Irwan Prayitno, Rakor tersebut dalam mematangkan persiapan pelaksanaan sekolah tatap muka. Namun sekolah tersebut harus mengikuti protokol kesehatan (prokes) yang telah ditetapkan.

Proses belajar dan mengajar tatap muka di sekolah wajib mengikuti anjuran dari pemerintah yang dituangkan dalam penyesuaian keputusan bersama empat Menteri tentang panduan pembelajaran di masa pandemi Covid-19 Nomor : 210/Sipres/A6/VIII/2020 tanggal 7 agustus 2020 bahwa satuan pendidikan di zona oranye dan merah dilarang melakukan pembelajaran tatap muka.

"Pada saat ini Sumbar sudah tidak ada lagi zona merah artinya kita sudah diperbolehkan untuk melaksanakan proses belajar dan mengajar tatap muka di sekolah," ungkapnya.

Bagi Gubernur Irwan Prayitno, kesehatan dan keselamatan merupakan yang utama. Pemerintah daerah (Pemda) juga perlu memastikan kondisi sekolah.

Dikatakannya, sekolah harus menerapkan protokol kesehatan yakni sekolah harus menyediakan tempat cuci tangan, siswa wajib masker, melakukan pemeriksaan suhu tubuh dan duduk di kelas berjarak. Ada 6 (enam) ketentuan yang wajib dipenuhi sekolah, yaitu:

1. Ketersediaan sarana sanitasi dan kebersihan;

2. Mampu mengakses fasilitas pelayanan kesehatan;

3. Kesiapan menerapkan wajib masker;

4. Memiliki Thermogun;

5. Memiliki pemetaan warga satuan pendidikan yang memiliki kormobid tidak terkontrol, tidak memiliki akses terhadap transportasi yang aman, ada riwayat perjalan atau riyawat kontak dengan dengan orang terinfeksi covid;

6. Mendapatkan persetujuan komite sekolah atau perwakilan orangtua atau wali;

Selanjutnya Gubernur Sumbar menyerahkan kebijakan kepada Bupati dan Walikota, buka tutup sekolah menyangkut pembelajaran tatap muka di daerahnya masing-masing. 

"Oleh karena itu, kita berharap setiap kepala sekolah bisa terus berkoordinasi erat dengan Dinas Pendidikan Kabupaten dan Kota masing-masing daerah, untuk memastikan daerahnya apakah zona merah atau hijau setiap sekali seminggu dengan Kepala daerahnya," ingatnya. 

Apabila terjadi zona merah di suatu daerah,  kepala daerahnya perlu mengambil kebijakan  baru. Irwan menegaskan, Dinas Kesahatan perlu mengeluarkan rilis setiap minggunya tentang zona-zona tersebut. Termasuk daerah tetangganya, seperti Kota Solok dengan Kabupaten Solok, Agam dengan Bukittinggi, Limapuluh Kota dengan Payakumbuh dan Kota Pariaman dengan Kabupaten Padang Pariaman.

Kembali Gubernur menegaskan, bahwa metode daring (online) harus permanen, walaupun tidak ada lagi Covid, metode daring tetap menjadi sistem pembelajaran. 

"Padahal metode daring itu merupakan salah satu metode pembelajaran jauh sebelum adanya Covid-19. Dulu karena alasan tidak efektif, namun sekarang mau tidak mau karena Covid, kita terpaksa menggunakan daring," kata Irwan Prayitno.

Metode daring harus permanen, ia pun inginkan setiap sekolah di Sumbar harus dilengkapi sarana daring, karena pembelajaran menggunakan daring akan terus dipakai.

"Oleh karena itu Dinas Pendidikan bekerjasama dengan Dinas Kominfo untuk melakukan pemasangan perangkatnya disetiap sekolah di Sumbar. Mulai dari komputernya, jaringannya dan semua perangkat untuk sistem daring," tegasnya.

Lanjut, Gubernur menyampaikan, agar guru tetap patuhi aturan Covid-19 dan tetap awasi murid-murid, jangan sampai terjadi klaster baru di sekolah dalam penyebaran Covid-19.

"Kepala sekolah adalah garda terdepan dalam pelaksanaan proses belajar. Untuk itu, ikuti protokol kesehatan, karena ini merupakan tanggungjawab kita bersama," tutupnya. (Hms-Sumbar)

Posting Komentar

0 Komentar

.com/media/
Klik Gambar Dibawah Ini, Untuk Informasi Lebih Lanjut...


Tanamo News TV Channel




.com/media/
Welcome to Tanamo News.com