"Penghakiman yang Buruk" dalam Menciptakan 'Badai Angin' Atas COVID-19 - Tanamonews.com
  • Breaking News

    "Penghakiman yang Buruk" dalam Menciptakan 'Badai Angin' Atas COVID-19


    Kapten Brett Crozier, yang saat itu menjadi komandan kapal induk USS Theodore Roosevelt (CVN-71), berpidato di hadapan para kru saat melakukan panggilan dengan satu tangan di dek penerbangan kapal pada 15 November 2019. Foto Angkatan Laut AS

    Tanamonews | Komandan kapal induk yang memperingatkan bahwa krunya tidak memiliki sumber daya yang cukup untuk melawan infeksi COVID-19 yang meningkat di kapalnya, telah dibebaskan dari perintah, Penjabat Sekretaris Angkatan Laut Thomas Modly mengatakan kepada wartawan, Kamis sore.

    Komandan USS  Theodore Roosevelt  (CVN-71) Capt. Brett Crozier menunjukkan "penilaian yang sangat buruk" dalam bagaimana ia mengirim pesan meminta rantai komandonya untuk lebih banyak sumber daya untuk merawat dan mengisolasi para pelaut yang telah tertular virus selama sebulan terakhir dan melanjutkan untuk menyebarkannya di antara awak kapal induk.

    Crozier menulis surat empat halaman dan mengirimkannya melalui jaringan yang tidak rahasia untuk tidak hanya rantai komandonya tetapi juga 20 hingga 30 orang lain dalam layanan ini, kata Modly.

    Dalam surat itu, yang bocor ke  The San Francisco Chronicle , Crozier memperingatkan bahwa jika langkah-langkah yang memadai tidak diambil untuk mengisolasi dan merawat awak 4.800 pelaut, wabah akan menyebar dan beberapa pelaut akan jatuh ke virus.

    Modly mengatakan kepada wartawan bahwa dia tidak tahu apakah Crozier membocorkan surat itu ke surat kabar, tetapi cara dia menangani informasi itu  mempertanyakan  kemampuannya memimpin kapal induk.

    "Aku tidak mencoba untuk menyarankan dia membocorkan informasi ... Apa yang akan aku katakan adalah bahwa dia mengirimkannya secara luas, dan dia tidak peduli bahwa itu tidak dapat dibocorkan."

    Cara dia mengirim surat itu "menunjukkan penilaian yang sangat buruk di tengah krisis," kata Modly. “Karena apa yang dilakukan adalah, itu menciptakan badai api. Ini menciptakan keraguan tentang kemampuan kapal untuk melaut jika perlu. Ini menciptakan keraguan di antara keluarga-keluarga tentang kesehatan pelaut mereka, dan itu adalah hal yang sama sekali tidak perlu dilakukan di tengah-tengah krisis. ”

    Modly melanjutkan dengan mengatakan bahwa surat itu menyebabkan "kepanikan" di kapal dengan para pemimpin senior tidak dapat menjawab pertanyaan dari pelaut yang melihat surat itu setelah bocor.

    Beberapa sumber mengatakan kepada USNI News sebelum pengumuman bahwa para pemimpin Angkatan Laut di Pasifik tidak merekomendasikan penghapusan Crozier dari komando.

    Kapten Pejabat Eksekutif Dan Keeler akan memerintahkan kapal induk sementara sampai kedatangan mantan  komandan Theodore Roosevelt Laksamana Muda Carlos Sardiello di Guam, kata Modly. Sardiello memerintahkan kapal induk dari Juli 2017 hingga November 2019, ketika ia menyerahkan komando kepada Crozier.

    "Sardiello adalah mantan komandan Theodore Roosevelt, jadi dia sangat mengenal kapal, banyak anggota awaknya dan operasi serta kemampuan kapal itu sendiri," kata Modly. "Dia adalah orang terbaik di Angkatan Laut saat ini untuk mengambil komando dalam keadaan seperti ini."

    Modly juga mengatakan Wakil Kepala Operasi Angkatan Laut Laksamana Robert Burke akan memimpin "investigasi terhadap keadaan dan iklim seluruh Armada Pasifik untuk membantu menentukan apa yang mungkin berkontribusi terhadap gangguan dalam rantai komando ini."

    Modly mengatakan informasi bahwa Crozier telah diizinkan untuk dipublikasikan juga mempertanyakan kemampuan layanan untuk membantu membersihkan pembawa virus. Modly mengatakan Crozier telah berkomunikasi dengan kepala staf SECNAV dan para pemimpin lainnya dalam armada yang selaras dengan kekhawatiran akan kecepatan menjaga keselamatan para pelaut.

    “CO CO tidak pernah menyampaikan berbagai tingkat alarm yang saya, bersama dengan seluruh dunia, pelajari dari suratnya ketika diterbitkan dua hari kemudian,” kata Modly.

    "Tindakan kapten membuat para pelautnya, keluarga mereka, dan banyak orang di masyarakat percaya bahwa suratnya adalah satu-satunya alasan bantuan dari keluarga Angkatan Laut kita yang lebih besar datang, yang hampir tidak terjadi."

    Sehari sebelum pengumuman, Modly mengatakan kepada wartawan dalam briefing bahwa 2.700 pelaut akan bersepeda dari pangkalan ke pangkalan angkatan laut atau hotel di Guam pada akhir minggu ini.

    Dalam membahas pelepasan Crozier dari komando, Modly juga mengatakan bahwa pembebasan surat itu dan perincian tentang keadaan kesiapan pada pembawa memiliki pengaruh keamanan nasional yang lebih luas.

    “Meskipun kita mungkin tidak berperang dalam pengertian tradisional, kita juga tidak benar-benar damai. ... Mungkin lebih daripada di masa lalu, kita membutuhkan komandan dengan penilaian, kedewasaan, dan ketenangan kepemimpinan di bawah tekanan untuk memahami konsekuensi tindakan mereka dalam konteks strategis dinamis yang lebih besar, ”kata Modly.

    “Kita semua memahami dan menghargai tanggung jawab kita, dan terus terang cinta kita kepada semua orang kita yang berseragam, tetapi untuk membiarkan emosi-emosi itu mewarnai penilaian kita ketika mengkomunikasikan gambaran operasional saat ini dapat, paling-paling, menciptakan kebingungan yang tidak perlu, dan yang terburuk memberikan gambaran tidak lengkap tentang kesiapan tempur Amerika untuk musuh kita." (1nt4n)



    Tidak ada komentar

    Selamat datang di Portal Berita www.tanamonews.com : Legalitas perusahaan media SIUP. No. SK 0075/03.07/MK/SIUP/V/2017-TDP. No. : 03.07.3.58.05437-IG. No. SK : 1078/IG-NI/DPMPTSP/V/2017 - NPWP. Badan : S-4488KT/WPJ.27/KP.0403/2017 - Diskominfo : 555.166/Diskominfo/IV-2017-Surat Domisili : 470/44/APK-IV/2017. Bank Nagari : 2100.0210.45535-821039217 dan BRI : 5466-01-017035-53-8 a/n Pt. Tanamo Media Inter Pers, atas nama segenap redaksi dan Pimpinan Pt. Tanamo Media Inter Pers, mengucapkan Terima kasih telah berkunjung.. tertanda: Owner, Pendiri dan Direksi : Indra Afriadi dan Pemimpin Redaksi : Robby Octora Romanza