Menteri ESDM Minta PLN Proaktif Tawarkan Listrik Ke Industri - Tanamonews.com
  • Breaking News

    Menteri ESDM Minta PLN Proaktif Tawarkan Listrik Ke Industri




    Tanamonews | Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral atau ESDM meminta agar Perusahaan Listrik Negara (PLN) lebih proaktif dalam menawarkan listrik kepada pelaku Industri.

    Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral atau ESDM meminta agar Perusahaan Listrik Negara (PLN) lebih proaktif dalam menawarkan listrik kepada pelaku Industri. Hal itu sebagai upaya agar program 35 ribu megawatt (MW) dapat terserap secara maksimal.

    "Perlu proaktif PLN, marketing, business to business. PLN harus lebih didorong," ujar Arifin di kantornya, beberapa waktu yang lalu. Jika program 35 ribu MW rampung, lanjut Arifin, Indonesia bakal kelebihan pasokan listrik. Sebab, pertumbuhan konsumsi listrik hanya berkisar 4%.

    Sedangkan program tersebut dicanangkan dengan target konsumsi listrik sebesar 6,5%. Dia pun berharap program tersebut dapat didistribusikan merata termasuk pada industri. "Tenaga listirk ini harus disalurkan supaya jangan ada pembangkit yang menganggur," ujarnya.

    Terlebih lagi pertumbuhan konsumsi listrik khususnya pada sektor industri tahun ini diproyeksi lebih rendah dibandingkan tahun lalu. Hal ini dipicu penyebaran virus corona (Covid-19) yang berasal dari Tiongkok masih mengancam pertumbuhan perekonomian global.

    Sebelumnya, Direktur Jenderal Ketenagalistrikan Rida Mulyana menyebut program pembangkit listrik 35 ribu MW bakal selesai pada 2029. Padahal sebelumnya pemerintah menargetkan proyek tersebut dapat rampung pada 2019.

    Pemerintah pun hanya menargetkan 8.823 MW bisa masuk tahapan commercial on date (COD) hingga akhir 2020. Sedangkan realisasi operasi pembangkit listrik dalam program 35 ribu MW pada tahun lalu baru mencapai 6.811 MW.

    Angka tersebut memang meningkat sebesar 2.865 MW dibandingkan dengan status akhir Oktober 2019 sebanyak 3.146 MW. Ini berarti sebesar 15.634 MW dari program 35 ribu MW akan beroperasi hingga tahun ini.

    Sedangkan porsi total kapasitas terpasang pembangkit listrik sampai akhir 2019 mencapai 69,57 GW yang terdiri dari 60% Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU), disusul Pembangkit Listrik Tenaga Gas Uap (PLTGU), dan Pembangkit Listrik Tenaga Mesin Gas (PLTMG) sebesar 29%. (1n*humas-sumbar

    Tidak ada komentar

    Selamat datang di Portal Berita www.tanamonews.com : Legalitas perusahaan media SIUP. No. SK 0075/03.07/MK/SIUP/V/2017-TDP. No. : 03.07.3.58.05437-IG. No. SK : 1078/IG-NI/DPMPTSP/V/2017 - NPWP. Badan : S-4488KT/WPJ.27/KP.0403/2017 - Diskominfo : 555.166/Diskominfo/IV-2017-Surat Domisili : 470/44/APK-IV/2017. Bank Nagari : 2100.0210.45535-821039217 dan BRI : 5466-01-017035-53-8 a/n Pt. Tanamo Media Inter Pers, atas nama segenap redaksi dan Pimpinan Pt. Tanamo Media Inter Pers, mengucapkan Terima kasih telah berkunjung.. tertanda: Owner, Pendiri dan Direksi : Indra Afriadi dan Pemimpin Redaksi : Robby Octora Romanza